Semakin banyak investor real estat perumahan yang menjajaki real estat komersial dan alternatif pinjaman bisnis sebagai akibat dari lingkungan investasi yang semakin kacau untuk pembiayaan perumahan. Dalam keadaan ini calon pemilik properti komersial, investor bisnis dan pemilik bisnis harus mendidik diri mereka sendiri tentang pilihan untuk pembiayaan peluang bisnis dan iklim pinjaman komersial yang saat ini berlaku di seluruh Amerika Serikat.

Persyaratan lingkungan untuk keuangan bisnis akan menjadi masalah yang kompleks untuk berbagai investasi bisnis. Masalah lingkungan yang terlibat dalam pinjaman bisnis terutama akan tergantung pada pemberi pinjaman komersial serta jenis bisnis. Persyaratan yang lebih luas dapat memengaruhi biaya dan waktu untuk pinjaman hipotek komersial.

Pengembalian pajak dan laporan keuangan untuk pinjaman bisnis cenderung menjadi perhatian semua peminjam komersial. Sedangkan pembiayaan hipotek perumahan cenderung hanya melibatkan pengembalian pajak pribadi, sebagian besar pembiayaan bisnis akan mencakup tinjauan pengembalian pajak bisnis juga. Laporan keuangan bisnis dan laporan keuangan pribadi akan diperlukan untuk jenis pembiayaan peluang bisnis dan pembiayaan real estat komersial tertentu.

Pembiayaan sekunder sering kali menjadi sarana untuk memperoleh pinjaman komersial yang diinginkan. Penggunaan seller financing atau secondary financing merupakan strategi pembiayaan Keuangan dan bisnis yang prudent untuk mengurangi kebutuhan modal bagi peminjam. Pembiayaan sekunder tidak akan diterima oleh semua pemberi pinjaman komersial.

Persyaratan tak terduga untuk banyak pinjaman komersial melibatkan sumber dan bumbu dana. Saat membeli bisnis, beberapa pemberi pinjaman akan meminta peminjam untuk mendokumentasikan dari mana uang muka berasal (sumber) dan berapa lama dana berada di lokasi tersebut (penyedap). Jika peminjam tidak dapat memberikan dokumentasi ini secara memadai, pilihan pemberi pinjaman komersial akan lebih dibatasi.

Agunan dan agunan silang untuk pinjaman usaha akan menjadi hambatan yang tidak dapat diatasi bagi beberapa peminjam komersial. Persyaratan agunan untuk pembiayaan usaha akan tergantung pada banyak faktor seperti uang muka, jenis usaha, nilai kredit dan jenis pembiayaan yang dibutuhkan. Cross-collateralization mengacu pada persyaratan pemberi pinjaman yang melibatkan jaminan pribadi seperti rumah yang digunakan sebagai jaminan untuk pinjaman bisnis.

Persyaratan apa pun untuk rencana bisnis saat memperoleh hipotek komersial kemungkinan akan mahal dan memakan waktu. Rencana bisnis tidak selalu diperlukan untuk pinjaman bisnis, tetapi jika diperlukan, ini akan menambah biaya dan lamanya proses pinjaman secara signifikan.

Masalah yang meningkat bagi peminjam komersial yang mencari pembiayaan kembali adalah batasan yang tidak masuk akal untuk mendapatkan uang tunai dari pinjaman baru. Pemberi pinjaman komersial berbeda secara signifikan mengenai pembatasan yang dikenakan pada jumlah uang tunai yang keluar kepada peminjam saat pembiayaan kembali. Beberapa pemberi pinjaman tidak akan mengizinkan uang tunai apapun keluar sementara yang lain akan membatasi uang tunai yang diterima oleh peminjam untuk jumlah tertentu. Pendekatan yang lebih disukai adalah dengan menggunakan pemberi pinjaman yang akan memungkinkan uang tunai dibayarkan hingga pinjaman-ke-nilai yang disepakati (seringkali 75%).

Penting untuk menganalisis secara menyeluruh penalti penguncian pembiayaan bisnis. Denda penguncian jauh lebih parah daripada penalti pembayaran di muka karena penalti tersebut dapat secara efektif mencegah peminjam komersial menjual atau membiayai kembali selama periode yang ditentukan (seringkali dua hingga lima tahun).

Selain masalah yang disebutkan di atas, banyak masalah keuangan bisnis utama dan hipotek real estat lainnya juga penting untuk dievaluasi. Persyaratan hipotek komersial sangat berbeda dari persyaratan pembiayaan perumahan di Amerika Serikat. Kami telah menyiapkan beberapa tinjauan keuangan bisnis lainnya yang membahas faktor-faktor tambahan yang akan signifikan bagi sebagian besar peminjam komersial. Topik laporan terpisah termasuk pembiayaan kembali pinjaman SBA, pembiayaan peluang bisnis, pinjaman bisnis pendapatan yang dinyatakan dan penilaian komersial.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *